Rabu, 07 Desember 2011

MACAM-MACAM SULAMAN BERWARNA

MACAM-MACAM SULAMAN BERWARNA
Adapun sulaman berwarna meliputi :
1. Sulaman Fantasi
Sulaman fantasi adalah sulaman yang menerapkan bermacam-macam tusuk hias dengan aneka warna benang. Motif hias yang akan dibuat dikerjakan dengan bermacam-macam tusuk hias paling sedikit tiga macam tusuk hias. Pemakaian tusuk hias harus sesuai dengan bentuk ragam hias. Motif hias dapat berbentuk bunga, pemandangan atau geometris.
Biasanya sulaman fantasi ini dikerjakan pada kain polos misalnya : kain tetoron, poplin, berkolin, mori, harmonis dan kontras, sehingga sulaman atau hiasan terlihat lebih menonjol, menarik dan rapih.
sualaman-fantasi-karbon-jahit
Gambar : Pola Motif Sulaman Fantasi
sulaman-fantasi-hiasan-dinding
Gambar : Sulaman Fantasi pada Hiasan Dinding
sulaman-fantasi-motif-buah-apel
Gambar : Sulaman Fantasi pada motif apel
sulaman-fantasi
Gambar : Fragmen sulaman fantasi motif flora
sulaman-fantasi-pada-topi
Gambar : Sulaman Fantasi pada Topi
sulaman-fantasi-pada-gaun
Gambar : Sulaman Fantasi pada Gaun Pesta
sulaman-fantasi-pada-jas-wanita
Gambar : Sulaman Fantasi pada Blazer
sulaman-fantasi-pada-blus
Gambar : Sulaman Fantasi pada Blazer
sulaman-fantasi-pada-busana-wanita
Gambar : Sulaman Fantasi pada Blus, dan Kemben
Gambar : Sulaman Fantasi pada Rompi
Gambar : Sulaman Fantasi pada Gaun dan Bolero
2. Sulaman Perancis
Sulaman Perancis merupakan sulaman yang timbul (relief) karena motif-motif diisi dengan tusuk rantai sebagai pengisi atau penebal. Tepi motif dijelujur halus dua kali penyelesaian motif dengan tusuk pipih. Untuk membuat garis yang merupakan tangkai daun digunakan tusuk jelujur yang diselesaikan dengan tusuk balut. Sulaman ini banyak dipergunakan untuk monogram ataupun simbol-simbol, selain itu juga dapat diterapkan pada blus, kemeja maupun pakaian anak-anak.
Gambar : Desain Sajian dan Desain Sketsa motif Sulaman Perancis
Gambar : Fragmen Sulaman Perancis
3. Merubah Corak
Menyulam dengan merubah corak dikerjakan pada kain yang bercorak seperti bergaris, berkotak, berbintik. Tusuk-tusuk yang dapat digunakan adalah tusuk jelujur, tusuk silang, tusuk rantai terbuka, tusuk biku dan lain-lain. Pada jarak tertentu sesuai desain, kotak, garis atau bulatan diubah atau ditambah dengan jahitan sehingga terdapat variasi dan hiasan pada kain tersebut. Gunakan warna benang yang sama dengan warna corak kain. Mengubah corak dapat diterapkan pada gaun, blus, rok, bantal kursi, taplak dan lain-lain.
Gambar : Fragmen Merubah Corak
4. Smock
Teknik menghias yang disebut dengan smock dikenal pada sulaman diatas kain yang dikerut rata. Sulaman tersebut dapat dikerjakan pada kain yang dapat dibagi, yaitu kain bersalur, bergaris, berkotak atau berbintik. Bila smock itu dikerjakan pada kain polos, maka pada kain tersebut harus diberi tanda-tnda titik atau garis. Pekerjaan smock sifatnya elastis, kecuali pada bagian tertentu yang dikehendaki tidak elastis. Benda yang dapat di smock yaitu gaun, blus, rok, bebe anak, bantal hias dan lain-lain.
Gambar : Sketsa Smock Inggris
Gambar : Hasil Produk Smock Inggris (Sarung Bantal Kursi)
5. Terawang (openhadiwerk)
Dengan menarik satu helai benang atau lebih dari tenunan, maka akan terdapat benang lepas. Bila yang dicabut benang lungsin maka akan terdapat sejajaran benang pakan yang lepas. Bila dicabut baik lungsin maupun pakan, maka akan terdapat lubang pada titik persilangan benang yang dicabut. Benang lepas tersebut diikat dengan tusuk terawang sehingga terdapat hiasan terawang.
Gambar : Cara Mencabut & Menyulam Terawang
Gambar : Fragmen Terawang
6. Sulaman dengan menggunakan Tusuk Silang
a. Tusuk silang (Kruissteek)
Teknik tusuk silang dikenal pada sulaman dengan cara mengisi kotak tenunan dengan tusuk silang. Sulaman tusuk silang harus dikerjakan pada kain yang jelas tenunannya, dimana tenunan itu membentuk kotak-kotak kecil seperti pada kain strimin.
Gambar : Pola untuk Menyulam dengan Tusuk Silang (Kruissteek)
Gambar : Fragmen Sulaman Tusuk Silang (Kruissteek)
a) Sulaman Holbien
Holbein dikenal pada sulaman yang menggunakan tusuk jelujur/lurus membentuk segi-segi dan biku-biku. Bentuk tersebut diperoleh dengan dua kali jalan. Teknik ini dikerjakan pada kain yang dapat dihitung benangnya. Pada bagian baik dan buruk garis motif sama.
Gambar : Motif Sulaman Holbien
a) Sulaman Asisi
Sulaman Asisi merupakan antara tusuk silang dengan tusuk holbein. Ciri khas dari sulaman asisi ini adalah pada batas motif dikerjakan dengan tusuk holbein. Dengan demikian pada sulaman asisi menggunakan dua tusuk hias yaitu tusuk silang dengan tusuk holbein. Warna benang yang digunakan hanya dua warna yang merupakan kombinasi warna tua dan muda dari satu warna. Warna muda untuk tusuk silangnya dan warna tua untuk tusuk holbeinnya atau kebalikannya. Bahkan kadang-kadang digunakan warna kontras antara tusuk silang dengan tusuk holbeinnya. Pada asisi ini motif hiasnya dikosongkan dan tepinya dikerjakan dengan tusuk holbein. Diluar holbein tersebut (diluar motif) dikerjakan dengan tusuk silang sampai batas tertentu. Motif hiasan asisi pada umumnya sama dengan motif untuk hiasan kruisteek.
Gambar : Fragmen Sulaman Asisi
7. Sulaman Inkrustasi
Menghias kain dengan cara inkrustasi adalah melekatkan bahan pada bahan yang lain, pada tempat lekapan itu bahan dasar dihilangkan. Bila pada aplikasi bahan pelekap diletakan diatas, maka pada inkrustasi bahan pelekap diletakan dibawah.
Gambar : Desain Sajian dan Desain Sketsa Motif Sulaman Inkrustasi
8. Melekatkan Benang
Melekatkan benang adalah teknik menghias kain yang menggunakan benang tebal untuk membuat hiasan berbentuk garis yang bersambung. Untuk menjahitkan benang tebal digunakan tusuk balut.
Gambar : Fragmen Melekatkan Benang
Memasang Bahan Pada Bingkai/Pemidangan
· Siapkan bingkai atau pemidangan, longgarkan sekrup, lepaskan kedua lingkarannya
· Letakkan bahan yang akan disulam di atas lingkaran yang lebih kecil
· Pasang kembali lingkaran yang lebih besar di atas bahan, lalu tekan
· Ratakan bahan sulaman/bahan dan kencangkan sekrup bingkai dengan ketegangan maksimum.

Gambar : Cara memasang bahan pada bingkai/pemidangan
Cara membuka benang dari untaian benang sulam
· Masukkan benang ke jarum dan mengatur panjang benang
· Lipat benang beberapa centimeter dari ujungnya sampai terbentuk gelung
kecil
· Lingkarkan gelung pada kepala jarum dan tariklah kuat-kuat
· Tekan lipatannya dengan ibu jari dan jari telunjuk
· Lepaskan gelung dari jarum dan susupkan ke mata jarum.
Gambar : Cara membuka benang dari untaian benang sulam
Gambar : Cara memasukkan benang pada lubang jarum
Cara Memulai dan mengakhiri setikan
1. Tusukkan jarum dari bagian buruk bahan ke bagian baik, sisakan ujung benang kurang lebih 1,5–2 cm pada bagian buruk.

Gambar : Cara memulai setikan
2. Jepit sisa benang dengan tangan kiri ketika menyulam. Usahakan sisa benangtertindih tusukan-tusukan sulaman yang baru.

Gambar : Cara menjepit sisa benang ketika menyulam
3. Pada akhir sulaman jarum diletakkan pada bagian buruk bahan, sisipkan
pada tusukan-tusukan sulaman.

Gambar : Cara mengakhiri setikan
4. Pada bagian ujung dibuat tusuk balut sebelum digunting.
Rangkuman
Untuk menghias busana dapat dilakukan dengan bermacam teknik hiasan, diantaranya teknik menghias kain yang erat hubungannya dengan sulam menyulam. Pada pembahasan ini akan diperkenalkan macam-macam sulaman berwarna yaitu sulaman Fantasi, sulaman Perancis, sulaman Mengubah Corak, sulaman Smock, sulaman Terawang, sulaman Tusuk silang seperti sulaman Holbein, sulaman Asisi, sulaman Inkrustasi dan sulaman Melekatkan Benang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar